Nilai Uni Eropa, Hukum Terancam Di Tengah Kebuntuan di Perbatasan Belarus |  Berita Dunia
Nation & World

Nilai Uni Eropa, Hukum Terancam Di Tengah Kebuntuan di Perbatasan Belarus | Berita Dunia

Oleh LORNE COOK, Associated Press

BRUSSELS (AP) — Kekhawatiran bahwa pemimpin otoriter Belarus menggunakan migran sebagai taktik “perang hibrida” untuk merusak keamanan Uni Eropa menempatkan ketegangan baru pada beberapa nilai dan hukum di blok 27 negara.

Krisis di perbatasan timur Polandia, Lituania dan Latvia memicu seruan bagi UE untuk membiayai pembangunan sesuatu yang tidak pernah ingin mereka bangun: pagar dan tembok di perbatasan.

Dan ide ini disuarakan minggu ini pada upacara memperingati jatuhnya salah satu penghalang paling terkenal dan bersejarah di Eropa, Tembok Berlin.

Krisis perbatasan dengan Belarus telah membara selama berbulan-bulan. Pejabat tinggi Uni Eropa mengatakan bahwa Presiden Alexander Lukashenko, yang marah dengan sanksi Uni Eropa yang dikenakan pada rezimnya setelah tindakan keras terhadap perbedaan pendapat internal setelah pemilihan yang disengketakan pada tahun 2020, memikat ribuan migran ke Minsk dengan janji bantuan untuk sampai ke Eropa Barat. Belarusia membantah menggunakan mereka sebagai pion.

Kartun Politik tentang Pemimpin Dunia

Kartun Politik

Krisis memuncak setelah sekelompok besar migran berkumpul di perbatasan dengan Belarus di dekat Kuznica, Polandia. Warsawa memperkuat keamanan di sana, mengirimkan polisi anti huru hara untuk menghalau mereka yang mencoba menerobos pagar kawat berduri.

Anggota parlemen Polandia memberlakukan keadaan darurat dan mengubah undang-undang suaka negara itu. Hanya pasukan yang memiliki akses ke daerah itu, yang membuat cemas badan-badan pengungsi dan mitra UE Polandia. Lithuania mengambil tindakan serupa dan mulai memperluas pagar perbatasannya.

Cabang eksekutif UE, Komisi Eropa, percaya tembok dan penghalang tidak efektif, dan sejauh ini menolak seruan untuk mendanainya, meskipun akan membayar untuk infrastruktur seperti kamera pengintai dan peralatan.

Dalam iklim keamanan yang meningkat, sikap itu mungkin berubah.

“Kami menghadapi serangan hibrida brutal di perbatasan UE kami. Belarus mempersenjatai kesusahan para migran dengan cara yang sinis dan mengejutkan,” kata Presiden Dewan Eropa Charles Michel pada sebuah acara di Jerman pada hari Selasa, peringatan ke-32 runtuhnya Tembok Berlin.

“Kami telah membuka perdebatan tentang pendanaan UE untuk infrastruktur perbatasan fisik. Ini harus diselesaikan dengan cepat karena perbatasan Polandia dan Baltik adalah perbatasan Uni Eropa. Satu untuk semua dan semua untuk satu,” kata Michel.

Pendekatan itu, dan taktik perbatasan lainnya, menebarkan kecemasan. Berbicara kepada anggota parlemen Uni Eropa pada hari Rabu, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi menyerukan kepemimpinan Eropa dan mengimbau blok tersebut untuk menghindari “perlombaan ke bawah” pada kebijakan migrasi.

“Tantangan-tantangan ini tidak membenarkan reaksi spontan yang telah kita lihat di beberapa tempat; wacana xenofobia yang tidak bertanggung jawab; dinding dan kawat berduri; penolakan dengan kekerasan yang mencakup pemukulan terhadap pengungsi dan migran, terkadang menelanjangi mereka dan membuangnya ke sungai, atau membiarkan mereka tenggelam di laut; upaya untuk menghindari kewajiban suaka dengan membayar negara lain untuk mengambil tanggung jawab sendiri,” kata Grandi.

“Uni Eropa, sebuah serikat yang berdasarkan aturan hukum, harus dan dapat berbuat lebih baik,” katanya.

Sekitar 8.000 migran telah masuk dari Belarusia tahun ini, dan penjaga perbatasan telah mencegah sekitar 28.000 percobaan penyeberangan, menurut angka komisi.

Monique Pariat, seorang pejabat senior komisi dalam negeri, mengatakan sebagian besar adalah warga Irak atau Suriah, yang terbang ke Minsk dari Lebanon, Yordania, Turki, Suriah, dan Uni Emirat Arab. Mereka membayar banyak uang ke perusahaan pariwisata milik negara, yang “masuk ke kantong Lukashenko,” katanya.

Ini adalah hal terakhir yang ingin dilihat orang Eropa. Masuknya lebih dari 1 juta orang pada tahun 2015, sebagian besar melarikan diri dari konflik di Timur Tengah, memicu krisis politik Uni Eropa yang paling sulit diatasi. Mereka tidak dapat menyepakati siapa yang harus bertanggung jawab atas para migran dan apakah negara-negara Uni Eropa lainnya harus diwajibkan untuk membantu.

Yunani dan Italia berada di garis depan enam tahun lalu. Spanyol telah menerima ribuan migran dalam beberapa tahun terakhir. Sekarang giliran Polandia, Lithuania dan Latvia.

Banyak orang di Barat percaya bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mendukung Lukashenko dalam menargetkan Eropa.

“Mereka tahu betul bahwa ini adalah subjek yang memecah negara-negara anggota Uni Eropa. Kita harus sangat sadar bahwa itu akan memainkan permainan mereka untuk bertengkar di antara kita sendiri,” anggota parlemen UE konservatif Luksemburg Isabel Wiseler-Lima memperingatkan.

Pada pertemuan puncak akhir bulan lalu, para pemimpin blok memerintahkan komisi “untuk mengusulkan perubahan yang diperlukan pada kerangka hukum UE dan langkah-langkah konkret yang didukung oleh dukungan keuangan yang memadai untuk memastikan tanggapan segera dan tepat.”

Beberapa minggu sebelumnya, 12 negara anggota — Austria, Bulgaria, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Yunani, Hongaria, Latvia, Lituania, Polandia, Slovakia — telah menuntut agar komisi tersebut memperkuat aturan yang mengatur perjalanan bebas paspor Eropa zona, yang dikenal sebagai daerah Schengen.

Mereka menginginkan “perlindungan perbatasan yang lebih kuat” dan alat-alat baru untuk menghindari “konsekuensi serius dari migrasi yang terbebani dan sistem suaka dan kapasitas akomodasi yang habis” yang mungkin merusak kepercayaan publik pada kemampuan UE untuk bertindak tegas.

Pertanyaannya adalah apakah alat-alat ini akan menjadi “penolakan” – penolakan masuknya orang, seringkali dengan paksa, tanpa memberi mereka kesempatan untuk mengajukan suaka – yang ilegal menurut perjanjian pengungsi internasional dan hukum UE.

Pejabat Uni Eropa dan badan-badan PBB sudah khawatir bahwa Polandia menolak akses ke daerah perbatasannya di dekat Belarus, di mana ribuan orang telah ditolak masuk dalam keadaan yang tidak dapat diverifikasi secara independen. Delapan orang tewas di perbatasan tanah tak bertuan.

Komisi juga memeriksa perubahan baru-baru ini pada undang-undang Polandia tentang hak suaka, “yang tampaknya dalam kasus ini tidak dijamin,” kata juru bicara Adalbert Jahnz.

Saat ketegangan meningkat, keamanan diperketat dan metode lama kembali disukai.

“Kita harus mengharapkan krisis migrasi signifikan lainnya. Eropa harus melindungi perbatasan luarnya, dan waktu telah membuktikan bahwa satu-satunya solusi efektif adalah penghalang fisik untuk mengamankan warga Eropa dari kedatangan massal migran ilegal,” tulis Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban dalam sebuah surat kepada komisi pekan lalu, meminta penggantian biaya untuk dana yang dihabiskan pemerintahnya untuk pagar perbatasannya sendiri.

Ikuti liputan migrasi global AP di https://apnews.com/hub/migration

Hak Cipta 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.

Posted By : keluaran hk malam ini